Review Smartphone Motorola Defy 2001

Review Smartphone Motorola Defy 2001

Review Smartphone Motorola Defy 2001, Setelah revolusi layar sentuh menyapu dunia ponsel, ponsel kasar sangat sedikit dan jarang. Ketika mereka melakukan pop-up, mereka biasanya memiliki internal entry-level yang jelas. Simpan untuk orang-orang seperti Samsung Galaxy S20 Tactical Edition yang mahal dan ketersediaannya yang terbatas Pendahulu aktif Anda pasti harus berurusan dengan kinerja yang mengecewakan jika Anda menginginkan daya tahan ekstra.

Yang meninggalkan ceruk yang sah, bahkan jika tidak besar tidak terlayani. Itu adalah orang-orang yang mencari ponsel yang tidak akan Anda benci untuk digunakan, tetapi mereka juga tidak keberatan jika sesekali berendam di air, lumpur atau pasir, beberapa tetes di sini dan cuaca yang lebih ekstrem. Motorola mengklaim akhirnya memiliki perangkat untuk mereka saat Defy 2021 masuk.

Defy adalah ponsel dengan harga sedang dengan lembar spesifikasi yang layak jika tidak spektakuler. Itu tidak akan bertahan dari ledakan nuklir, tetapi dapat mengambil bagian yang adil dari penyalahgunaan dan akan mudah tersedia untuk masyarakat umum.

Sekilas tentang Motorola Defy (2021):

  • Body: 169.8×78.2×10.9mm, 232g; Kaca depan (Gorilla Glass Victus), bingkai plastik, belakang plastik; IP68 tahan debu/air (hingga 1,5 m selama 35 menit), Tahan jatuh ke beton hingga 1,8 m, sesuai dengan MIL-SPEC 810H.

 

  • Layar: LCD IPS 6,50″, resolusi 720×1600 piksel, rasio aspek 20:9, 270ppi.
  • Chipset: Qualcomm SM6115 Snapdragon 662 (11 nm): Octa-core (4×2.0 GHz Kryo 260 Gold & 4×1.8 GHz Kryo 260 Silver); Adreno 610.
  • Memori: 64GB RAM 4GB; microSDXC (menggunakan slot SIM bersama).
    OS/Perangkat Lunak: Android 10.
  • Kamera belakang: Lebar (utama) : 48 MP, f/1.8, PDAF; Makro : 2 MP, f/2.4, AF; Kedalaman : 2 MP, f/2.4.
  • Kamera depan: 8 MP, f/2.2, 1.12┬Ám.
  • Pengambilan video: Kamera belakang : 1080p@30fps; Kamera depan : 1080p@30fps.
  • Baterai: 5000mAh; Pengisian cepat 20W.
  • Lain-lain: Pembaca sidik jari (dipasang di belakang); NFC; radio FM; jack 3.5mm.

Sekali lagi ini bukan lembar spesifikasi yang canggih bahkan di kelas menengah, tetapi sepertinya tidak berasal dari tahun 2017 dan itu sukses dalam hal ponsel yang tangguh. Snapdragon 662 adalah chip 11nm yang oke, dengan fitur seperti Bluetooth 5.1, ac Wi-Fi dual-band, dan NFC. RAM 4GB dan OS Android 10-nya hampir sama – bukan yang terbaik yang bisa dibeli dengan uang sebanyak itu, tetapi sama sekali bukan kekecewaan yang mengerikan. Kamera utama 48MP Quad-Bayer dan pengisian daya 20W adalah item yang lebih menengah, sedangkan baterai 5.000 mAh sebenarnya termasuk yang lebih besar di luar sana.

Di sisi yang kasar, Anda mendapatkan IP68 tahan debu/air (hingga 1,5 m selama 35 menit), tahan jatuh ke beton hingga 1,8 m dan kepatuhan MIL-SPEC 810H. Itu dimungkinkan oleh cangkang plastik tebal Motorola Defy 2021 – jenis bahan yang mungkin Anda temukan di gagang perkakas listrik. Apakah akan tergores dan lecet? Jelas, tetapi itu dimaksudkan untuk menahan itu, sambil menawarkan cengkeraman yang cukup, perawatan yang mudah (dimaksudkan untuk dibersihkan dengan air dan sabun) dan tanpa menambahkan terlalu banyak bobot pada telepon. Untuk melengkapi semua ini – bagian depan dilapisi dengan Gorilla Glass Victus, yang sama bagusnya dengan permukaan kaca pelindung saat ini.

Menurut high-techproductions Defy 2021 sebenarnya dibuat oleh Bullitt Group Ltd untuk Motorola. Perusahaan yang berbasis di Inggris ini mengkhususkan diri pada ponsel tangguh, melakukan proyek serupa selama bertahun-tahun sekarang. Ini bertanggung jawab untuk CAT, serta ponsel Land Rover sehingga sepertinya pilihan yang baik untuk menangani perangkat keras telepon karena Motorola menangani perangkat lunak.

Membuka kemasan

Motorola Defy dikirimkan dalam kotak kardus yang agak standar. Anda mendapatkan kabel USB Tipe-A ke Tipe-C yang dihubungkan ke pengisi daya MOTOROLA MC-202 20W. Yang itu menggunakan Quick Charge 3.0 dan diberi peringkat untuk output 5V@3A, 10V@2A dan 12V@1.67A.

Anda juga mendapatkan lanyard yang sangat tebal dan kokoh di dalam kotak. Ini memiliki tekstur yang lembut, namun mencengkeram – bagus untuk dipegang dengan sarung tangan dan sedikit elastis. Titik terlemahnya mungkin adalah bagian tipis yang ingin Anda kaitkan ke lubang lanyard khusus pada Motorola Defy, tetapi bahkan itu sepertinya bisa bertahan lama.

Desain dan bahan

Motorola Defy memiliki desain yang menonjol, yang diharapkan karena tidak terlalu banyak ponsel yang kasar. Berukuran 169,8 x 78,2 x 10,9 mm , ini lebih keren daripada kebanyakan smartphone di luar sana tetapi jauh dari batu bata atau berat. Sisi datarnya yang lebar dan teksturnya yang luas menghasilkan cengkeraman yang kuat dan kokoh. Ini memberi tip pada timbangan 232 gram – jauh dari cahaya tetapi dapat dikelola.

Motorola Defy terasa kokoh dan padat. Sisi belakang bertekstur keras, namun sedikit kenyal, sesuai dengan tujuan penggunaan dengan sempurna. Meskipun memiliki tampilan “industri”, yang jauh dari daya tarik universal, bagian belakang masih berhasil menggabungkan gaya dengan fungsi dengan cukup sukses. Memiliki alur dalam arah tegak lurus adalah ide yang baik dalam hal penanganan, sementara juga menawarkan sedikit “suar” ke permukaan. Sudut kanan bawah dan hasil akhir yang halus juga memberikan aksen desain yang bagus. Faktanya, ini adalah satu-satunya bagian tubuh yang dapat memiliki warna berbeda jika Anda memilih varian warna Forged Green. Unit kami adalah yang Hitam polos. Seluruh cangkang plastik dibuat agar dapat dicuci dengan sabun dan disinfektan juga, jadi jangan khawatir kotoran akan masuk ke dalam alur.

Pulau kamera di bagian belakang dilingkari oleh tepi terangkat kecil untuk melindunginya jika jatuh, tetapi juga berfungsi sebagai aksen desain.

Kami juga harus menyebutkan lubang lanyard besar di sudut kanan bawah Motorola Defy. Ini bukan ledakan dari masa lalu, tetapi kami tidak bisa tidak menghargai pemikiran ekstra, karena ini adalah jenis daya ungkit dan kenyamanan ekstra yang benar-benar dapat berguna saat berolahraga di lapangan.

Bagian depan Motorola Defy terlihat cukup ketinggalan jaman dengan bagian atas klasik dan besar dengan bezel bawah standar modern. Sekali lagi, sebagian alasannya mungkin karena mencapai daya tahan ekstra karena bezel yang lebih tipis berarti kaca depan lebih mudah retak, tetapi tentu saja sebagian besar hanya menjaga anggaran. Di sisi lain memiliki bagian bawah layar sedikit lebih tinggi membantu sedikit dengan kegunaan karena Anda perlu meregangkan ibu jari Anda lebih sedikit untuk mencapai tepi.

Terlepas dari apakah Anda menghargai ergonomi ekstra, kami merasa bahwa bezel dapat digunakan dengan lebih baik. Misalnya, ada lebih dari cukup ruang untuk memasang speaker stereo di sana. Dan sementara itu mungkin tidak sesuai dengan anggaran atau secara konseptual di Defy, LED notifikasi akan langsung turun tanpa mempengaruhi harga secara signifikan. Motorola Defy memiliki semacam tampilan siaga yang dipicu oleh gerakan, tetapi tidak ada alasan saat itu tidak dapat hidup berdampingan dengan LED notifikasi.

Namun, keluhan yang lebih besar adalah fakta bahwa selfie dipasang pada takik dan memotong layar. Ada banyak ruang untuk itu di bezel atas penuh tanpa mengganggu panel. Setidaknya permukaan Gorilla Glass Victus di bagian depan Defy terasa luar biasa. Lapisan oleophobicnya bisa lebih baik, tapi selain itu, kami tidak bisa mengeluh.

Hanya untuk menegaskan kembali daya tahan yang ditawarkan dengan Defy – Anda mendapatkan IP68 tahan debu/air (hingga 1,5 m selama 35 menit, berkat housing yang disegel ganda). Lalu ada juga fitur tahan kabut garam, meskipun Anda harus membersihkan garam sesegera mungkin, terutama dari port USB dan 3.5mm. Tahan jatuh ke beton hingga 1,8 m juga tidak menjadi masalah dan ponsel dapat berfungsi dari -30 hingga +75 derajat C hingga 30 menit, serta mampu melewati getaran kategori 4.

Kontrol

Motorola Defy memiliki semua kontrol dasar yang tercakup dan kemudian beberapa. Mari kita pergi untuk tur singkat. Sisi kiri sebagian besar kosong, kecuali baki kartu SIM. Baki hibrida dapat menampung dua kartu nano-SIM atau nano-SIM dan microSD. Ada paking merah tebal di sana sebagai bagian dari tahan cuaca.

Di sisi yang berlawanan – terdapat tombol daya ekstra lebar yang bertekstur. Sangat menyenangkan untuk merasakan sekitar dan menawarkan umpan balik taktil yang bagus. Di sampingnya adalah volume rocker taktil yang jauh lebih sedikit dan tombol yang dapat diprogram.

Yang terakhir dapat mengaturnya untuk memicu sejumlah fungsi dalam perangkat lunak, tetapi alasan utama itu ada dan kemungkinan cara itu paling sering akan dipetakan adalah sebagai tombol bicara untuk layanan PPT dari beberapa jenis. Motorola menawarkan pemanggangannya sendiri, tetapi Anda juga dapat mengunduh aplikasi lain.

Bagian atas Motorola Defy memiliki jack audio 3.5mm dan lubang kecil untuk mikrofon peredam bising sekunder di sebelahnya.

Di bagian bawah – mikrofon utama, speaker bawah tunggal Defy dan di antaranya – port USB Type-C. Ini diaktifkan OTG dan dapat melakukan pengisian daya maksimum 20W.

Motorola Defy memiliki pembaca sidik jari kapasitif di lokasi tradisional Motorola – di bagian belakang, tepat di bawah kamera. Pembaca selalu aktif dan sangat akurat dan cepat. Namun, animasi membuka kunci pada Defy cukup lambat dan panjang, untuk beberapa alasan, memperlambat prosedur buka kunci yang sebenarnya.

Tentu saja, pembaca sidik jari tidak akan banyak membantu Anda saat mengenakan sarung tangan. Untuk situasi tersebut, Anda dapat memilih semacam metode membuka kunci perangkat lunak di layar, atau pengenalan wajah yang lebih nyaman. Ini hanya pengenalan wajah 2D dasar, tidak ada yang terlalu mewah.

Kamera 48MP dan basic aplikasi kamera

Motorola Defy (2021) memiliki total tiga kamera di bagian belakang, dengan bisa dibilang hanya satu unit yang benar-benar berfungsi, sementara di bagian depan memiliki kamera 8MP tunggal. Tidak ada yang mewah atau istimewa, tetapi solid dalam konteks smartphone yang tangguh.

Kakap 48MP utama menggunakan sensor Samsung ISOCELL GM1 (S5KGM1) berukuran 1/2″ dengan piksel 0,8um. Ini adalah bagian yang cukup populer dan banyak digunakan, yang dikenal menawarkan kinerja yang layak di kelas menengah tahun lalu. Namun , ini agak ketinggalan zaman dengan Samsung yang sudah memiliki GM2, dengan peningkatan autofokus, antara lain, Motorola Defy (2021) juga memiliki lensa f/1.8 dan pengaturan PDAF dasar untuk bekerja dengan dan tidak ada OIS .

Tidak ada kamera ultrawide di Motorola Defy (2021), yang merupakan sesuatu yang hampir dimiliki setiap kelas menengah akhir-akhir ini, meskipun kualitasnya biasanya kurang dari bintang.

Ada dua kamera tambahan 2MP, f/2.4 di samping kamera utama 48MP. Keduanya berasal dari OmniVision dan merupakan bagian dari keluarga OV02B yang sama. Kamera makro fokus tetap menggunakan sensor warna OV02B10, sedangkan sensor kedalaman memiliki varian monokrom OV02B1B. Itu hampir tidak akan berkontribusi apa pun untuk fotografi Anda dengan Defy dan sebagian besar ada untuk alasan pemasaran.

Kamera selfie 8MP menggunakan sensor Samsung S5K4H7 – 1/4″, 1,12um dengan fokus tetap – hampir sama dengan imager yang dapat Anda temukan di ponsel saat ini.

Anda memiliki pemilih dalam pengaturan yang memungkinkan Anda memilih antara opsi yang direkomendasikan 12MP (banyak yang kami dapatkan), mode 48MP “resolusi tinggi” dan gambar 8MP hemat-ruang. Beralih dari rasio aspek 4:3 default ke 16:9 atau 20:9 menghasilkan menu serupa dengan resolusi yang lebih rendah.

Perlu dicatat bahwa opsi pengaturan yang tersedia berubah jika Anda membukanya dengan kamera selfie aktif. Beberapa dari perubahan ini lebih masuk akal daripada yang lain.

Selain itu, UI kamera utama ditata dengan baik dan fungsional. Sebagian besar pengaturan yang cenderung Anda ubah dengan cepat ada di satu sisi. Kami lebih suka untuk mendapatkan resolusi cepat atau setidaknya 48MP beralih padanya daripada mengatakan satu untuk Foto Aktif, tapi itu agak rewel.

Ada pemilih mode di sebelah rana. Tidak seperti di Moto G30, ini tidak di bawah tombol rana, yang berarti lebih sedikit kesalahan klik. Pemilihan mode cepat melacak mode tambahan terakhir yang Anda gunakan dan membuat pintasan itu tetap berguna, yang rapi.

Ada mode Pro pada Motorola Defy (2021) yang dapat digunakan pada kamera utama dan kamera selfie dan secara mengejutkan memiliki fitur lengkap. Anda mendapatkan fokus manual (tidak ada puncak), white balance (2300 – 7500K), kecepatan rana (1/6000 – 32 detik), ISO (100 – 3200) dan kompensasi eksposur (-2 – +2). Ada juga histogram real-time, serta kemampuan untuk menangkap file RAW, dengan atau tanpa JPG tambahan.

Rekaman video

Motorola Defy (2021) dapat merekam video hingga 1080p dengan kamera utama dan kamera selfie. 16:9 adalah rasio aspek default, tetapi “layar penuh” 20:9 juga tersedia. Kamera selfie dibatasi hingga 30fps, sedangkan kamera utama dapat melakukan 60fps. Video-video ini, bagaimanapun, berakhir dengan bitrate yang sama (sedikit di atas 20 Mbps) dan berukuran 30fps, yang berarti Anda mendapatkan kualitas yang lebih rendah secara keseluruhan.

Anda tidak mendapatkan pilihan untuk codec video, itu hanya AVC standar, ditambah aliran AAC stereo di dalam wadah MP4 h.264. Tidak ada masalah dengan kelancaran atau penurunan bingkai, seperti yang Anda harapkan dari chipset modern yang layak serta encoder dan decoder video perangkat kerasnya.

Kualitas video dari kamera utama layak untuk ponsel murah, tetapi secara keseluruhan sebagian besar tidak mengesankan. Detail ada di sisi bawah untuk 1080p, meskipun bukan masalah terbesar. Itu mungkin rentang dinamis terbatas. Anda mendapatkan sorotan yang sangat terpotong dan bayangan yang hancur. Warnanya sedikit lebih hidup dibandingkan dengan gambar diam. Bahkan agak berlebihan. Algoritme penajaman juga tampaknya agak berat.

Agar adil, video bukanlah bencana total, tetapi seperti banyak aspek lain dari Motorola Defy, akan jauh lebih dapat dimaafkan dan lebih mudah ditelan pada perangkat sub-EUR 200 dan tampak agak keterlaluan pada perangkat di atas EUR 300. Itu hanya realitas telepon kasar.

EIS tersedia di Motorola Defy (2021) dengan resolusi 1080p penuh, tetapi hanya untuk kamera utama dan bukan untuk selfie. Ini melakukan pekerjaan yang layak untuk menghaluskan guncangan dan gundukan yang lebih besar dan tidak terlalu mempersempit bidang pandang. Namun, kami memperhatikan sedikit perburuan fokus saat EIS aktif, yang terkadang terjadi pada ponsel murah.

Video selfie terlihat cukup bagus dalam hal detail. Warna sekali lagi agak terlalu jenuh. Masalah terbesar di sini, bagaimanapun, adalah rentang dinamis yang terbatas. Namun, klip ini sangat berguna untuk tujuan panggilan video.

Kompetisi

Jika ada satu hal yang dimiliki Motorola Defy (2021), itu harus menjadi kombinasi khusus dari desain yang kokoh, harga kelas menengah, dan pengalaman keseluruhan yang memadai, yang seperti yang akan kita lihat sebentar lagi hampir tidak mungkin datang. oleh. Meskipun Anda dapat menemukan smartphone dengan IP68 tangguh, MIL-SPEC 810H, bodi Gorilla Glass Victus, harganya cukup mahal atau kurang bertenaga. Lemparkan beberapa hal lain seperti tombol PPT yang dapat diprogram dan bahkan pengaturan lanyard besar dan apa yang Anda dapatkan adalah alat yang sangat khusus, lebih dari sekadar smartphone lain.

Jika Anda telah membaca sejauh ini, kami akan menerima bahwa kebutuhan akan smartphone yang tangguh memang ada. Yang paling kuat di antara itu adalah Samsung Galaxy S20 Tactical Edition , tetapi harganya lima kali lebih mahal dan bahkan jika Anda bersedia membayar EUR 1.500, itu tidak benar-benar tersedia untuk pengguna akhir.

Samsung memang memiliki opsi lain yang lebih mudah diakses dan layak, di lini Xcover yang sedikit diabaikan, tetapi masih aktif. Ada Xcover 5 dari tahun ini, tetapi kami mungkin akan memilih Xcover Pro tahun lalu, karena memiliki perangkat keras yang lebih kuat secara keseluruhan. Dengan LCD FHD+ 6,3 inci, chipset Exynos 9611, kamera utama 25MP, dan kamera ultrawide 8MP, harganya masih lebih mahal daripada Defy dan dilengkapi dengan baterai 4.050 mAh yang lebih kecil. Mungkin perbedaannya (jika Anda mampu membelinya di tempat pertama) sepadan jika Anda menghargai One UI 3.0 dan Android 11 yang lebih modern daripada masa pakai baterai.

Nokia XR20 baru saja diumumkan dan sekilas sangat mirip dengan Motorola Defy (2021), bahkan menambahkan chipset Snapdragon 480 dan dukungan 5G yang jauh lebih efisien. Namun dengan biaya hampir dua kali lipat, itu akan sulit untuk dibenarkan

Ulefone memiliki beberapa perangkat kasar saat ini juga. The Armor 11 5G dan 11T 5G hampir sama di sebagian besar aspek, dengan penambahan kamera termal FLIR pada yang terakhir, di tempat 20MP malam visi cam pada mantan. Namun, bahkan duo yang lebih murah harganya lebih dari EUR 500, yang berarti mereka jauh dari saingan langsung.

Baca Juga : Review Smartphone Terbaik Agustus 2021

The Cat S62 Pro adalah produk lain dari kelompok Bullit, tapi sekali lagi harga lebih dekat dengan tanda EUR 500 dari Defy.

Kesimpulan

Jadi begitulah – Motorola Defy (2021) adalah ponsel yang terlihat bagus dan tangguh dengan performa di atas level pemula dan harga kelas menengah yang lebih rendah. Dan sementara Anda dapat menemukan pemain yang lebih baik di ceruk, Anda masih akan membayar kelas di atas untuk itu, mendorong pengeluaran keseluruhan secara signifikan lebih tinggi.

Jelas untuk mencapai semua kekasaran membutuhkan banyak biaya dalam hal bahan tambahan dan pengeluaran R&D sehingga tidak adil untuk langsung membandingkan ponsel tersebut dengan yang konvensional. Dengan cara yang sama bahwa kita tidak dapat mengeluh bahwa penggali harganya jauh lebih mahal daripada sedan keluarga modern dan tidak secepat atau dilengkapi dengan baik.

Karena itu, Motorola Defy (2021) sebenarnya adalah tawaran yang cukup menarik. Dengan sedikit di atas EUR 300, Anda mendapatkan pengalaman smartphone dasar yang layak. Yang, baik atau buruk, bukanlah proposisi yang cocok dengan saingannya.

Jika Anda membutuhkan ponsel yang tangguh, Motorola Defy (2021) paling tidak layak untuk dipertimbangkan.

kelebihan

  • Sesuai dengan IP68 dan MIL-STD-810H, PCB internal yang diperkuat dengan Gorilla Glass Victus. Harus berfungsi dari -30 derajat C hingga 75 derajat C hingga 30 menit dan bertahan dari getaran kategori 4.
  • Desain yang kokoh namun tetap terlihat layak, dengan banyak cengkeraman dan nyaman digunakan dengan sarung tangan kerja. Tidak terlalu berat, mengingat ukurannya.
  • Tombol khusus yang dapat diprogram, dimaksudkan sebagai kunci PPT, tetapi dapat berupa apa pun yang Anda inginkan.
  • Daya tahan baterai yang luar biasa.
  • Chipset Snapdragon 662 jauh dari canggih, tetapi tetap memberikan kinerja yang layak, sebagian dibantu oleh resolusi layar HD+.
  • Dapat digunakan jika kamera utama tidak mengesankan

Kekurangan

  • LCD 720p 60Hz sangat sederhana, kecerahan dan akurasi warna juga tidak mengesankan.
  • Lapisan perangkat lunak Motorola yang bersih dan tajam masih berbasis Android 10.
  • Speaker single bottom-firing yang membosankan.
  • Tidak ada kamera ultrawide, kualitas gambar low-light biasa-biasa saja.