Memahami Penggunaan Ponsel Cerdas di Pasar Berpenghasilan Rendah

Memahami Penggunaan Ponsel Cerdas di Pasar Berpenghasilan Rendah

Memahami Penggunaan Ponsel Cerdas di Pasar Berpenghasilan Rendah – Google akan menginvestasikan hingga $ 1 miliar di operator seluler terbesar kedua di India, Bharti Airtel, karena perusahaan tersebut ingin meningkatkan kehadirannya di pasar telekomunikasi yang sedang berkembang pesat di negara itu. Perusahaan teknologi multinasional itu akan membeli saham senilai $700 juta di Bharti Airtel, memberikannya 1,28 persen kepemilikan di perusahaan tersebut.

Memahami Penggunaan Ponsel Cerdas di Pasar Berpenghasilan Rendah

 Baca Juga : Perusahaan Ponsel Akan Mengakhiri Layanan 3G Pada 2022

high-techproductions – Langkah ini merupakan bagian dari “ Dana Digitalisasi Google untuk India ” yang diluncurkan pada tahun 2020 dan ditujukan untuk menyediakan akses yang terjangkau ke smartphone kepada lebih dari satu miliar orang India dan mempercepat penggunaan komputasi berbasis cloud untuk bisnis.

Investasi ini merupakan berita bagus bagi komunitas bisnis kecil India, membantu mereka mengadopsi alat digital saat India berupaya mengadopsi pendidikan digital, pembayaran, dan e-niaga. Sektor usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) di India berada di urutan kedua setelah China. Pada tahun anggaran 2020, jumlah UMKM di tanah air lebih dari 63 juta.

Tapi bagaimana dengan mereka yang berjuang? Meskipun ekonominya tumbuh, kemiskinan di India masih menjadi tantangan utama meskipun sedang menurun. Ini memiliki sekitar 84 juta orang yang hidup dalam kemiskinan ekstrem, yang merupakan 6% dari total populasinya pada Mei 2021. Bagaimana orang yang hidup dalam kemiskinan memanfaatkan teknologi seluler, dan bagaimana penggunaan data seluler yang lebih baik dapat mendukung kemajuan bisnis dan pengentasan kemiskinan di anak benua India?

Alp Süngü adalah Ph.D. kandidat dalam Ilmu Manajemen dan departemen Operasi di London Business School. Minat penelitian utamanya adalah pada operasi berbasis data untuk pengentasan kemiskinan. Saat ini, ia melakukan penelitian lapangan langsung di pemukiman India yang kurang mampu. Penelitiannya melihat digitalisasi masyarakat miskin dan tantangan gizi di daerah kumuh perkotaan.

Alp mengambil komitmennya untuk penelitian lapangan dengan sangat serius dan memiliki pendekatan yang tidak biasa. Sebagai bagian dari Ph.D. Penelitian, Alp menghabiskan lima bulan di daerah kumuh perkotaan di India dalam upaya untuk mendapatkan perspektif yang lebih besar tentang bagaimana orang-orang di lingkungan terbatas sumber daya menggunakan ponsel mereka untuk pengentasan kemiskinan dan bagaimana mereka membuat pilihan makanan.

“Itu adalah pengalaman yang membuka mata yang dimulai dengan saya dan penasihat saya, ProfesorKamalini Ramdas , secara harfiah dingin memanggil apotek lokal – yang pemiliknya cenderung lebih berpendidikan – untuk membangun koneksi di lapangan. Tantangan pertama saya adalah bahwa saya perlu menemukan seseorang lokal yang berbicara bahasa Inggris dan dapat membantu saya sebagai penerjemah dan pemandu saya selama kunjungan lapangan yang diperpanjang.”

Pengalaman awal Alp di perkampungan kumuh ternyata lebih mendalam daripada yang mungkin dia duga: penerjemah dan asistennya terbukti adalah seorang remaja yang sangat membutuhkan tanpa motif sedikit pun untuk mendapatkan uang.

“Saya menawarinya gaji yang bisa menggandakan pendapatan rumah tangga mereka, tetapi dia menolaknya berkali-kali. Dia memiliki kontrak yang berbeda dalam pikirannya: dia ingin bekerja tergantung pada persahabatan jangka panjang kami. Kami akan melakukan panggilan telepon bulanan dan bermain game online di smartphone kami. Oleh karena itu, pelajaran pertama saya dari berada di daerah kumuh adalah bahwa ini semua tentang membangun hubungan dengan orang-orang dan kebutuhan untuk bekerja secara aktif dalam bentuk jaringan ekonomi yang sangat terlokalisasi. Saya sangat beruntung untuk bergerak melampaui hubungan ‘peneliti-peneliti’ untuk mendapatkan perspektif murni tentang kehidupan orang-orang yang kami pelajari.”

Saat ini, diperkirakan lebih dari lima miliar orang memiliki perangkat seluler, dan lebih dari setengahnya adalah ponsel cerdas. Namun demikian, pertumbuhan teknologi seluler hingga saat ini belum merata, baik antar negara, maupun di dalamnya.

Kebijaksanaan yang diterima adalah bahwa orang-orang di ekonomi maju lebih cenderung memiliki ponsel – khususnya telepon pintar – dan lebih cenderung menggunakan Internet dan media sosial daripada orang-orang di negara berkembang.

Penelitian Alp, yang meneliti penggunaan data seluler dari kaum miskin dan tantangan gizi di daerah kumuh perkotaan, mengungkap cerita yang lebih kompleks tentang akses data seluler dan kebiasaan makan di komunitas dunia yang sangat miskin dan berkembang.

“Mungkin ada persepsi yang agak rabun di negara-negara kaya dan maju yang mengidentifikasi tantangan terbesar kemiskinan, dan bertujuan untuk menguranginya, melalui lensa mereka sendiri. Saya percaya ini mungkin menjadi alasan mendasar yang dapat menghambat pembangunan karena berpotensi menjadi tidak efisien.”

“Smartphone sebagai contohnya. Akses internet dianggap sebagai alat yang ampuh untuk pengentasan kemiskinan dan ekonomi pribadi. Yang unik dari perangkat ini adalah, untuk pertama kalinya kami dapat memberikan informasi yang relevan kepada masyarakat miskin dengan cara yang efisien dan terukur. Saya sangat mempercayai nilai ini, tetapi apa yang juga saya saksikan adalah bahwa, berdasarkan urutan besarnya, akses ke hiburan adalah prioritas yang lebih tinggi daripada menggunakan teknologi untuk mengumpulkan informasi dan dukungan bisnis. Jika kita mengabaikan perspektif ini, kita mungkin gagal untuk membuka potensi sebenarnya dari teknologi ponsel dalam pengentasan kemiskinan.”

Alp mengamati bahwa banyak orang yang dia temui di komunitas adopsinya menghabiskan waktu hingga hampir lima jam sehari di perangkat seluler, sebagian besar di aplikasi seperti TikTok dan YouTube.

Waktunya di daerah kumuh membantu Alp mengungkap beberapa kebenaran yang lebih luas tentang kemiskinan yang berutang banyak kepada The People of the Abyss yang terkenal di Jack London , serta wawasan yang lebih dalam tentang penggunaan data seluler.

“Ada banyak literatur tentang pentingnya memberikan informasi melalui ponsel. Apa yang mungkin hilang adalah penyelidikan tentang bagaimana orang miskin berinteraksi dengan dunia digital dan menemukan cara untuk meningkatkan peran transmisi informasinya. Selama waktu saya di komunitas yang kurang terlayani ini, saya bertemu orang-orang yang menderita kekurangan gizi atau penyakit yang dapat dicegah, namun saya belum pernah bertemu orang-orang yang tidak memiliki, atau berbagi, perangkat seluler. Sangat jelas bahwa beberapa orang mengorbankan kebutuhan esensial mereka untuk membeli ponsel.”

Menggunakan sumber daya penting untuk pengalihan dan hiburan adalah, Alp mempertahankan, umum di negara-negara berkembang. Dia menunjuk pada Ekonomi Miskin oleh peraih Nobel Abhijeet Banerjee dan Esther Duflo, yang menggambarkan prioritas pengeluaran di negara-negara Afrika. Secara khusus, buku ini mencirikan perilaku belanja dengan contoh-contoh orang yang bersedia menghabiskan tabungan satu dekade untuk pernikahan atau pemakaman, atau, meskipun ternyata kurang gizi, memilih untuk memiliki pemutar DVD untuk menghabiskan waktu menonton film.

Kasus malnutrisi yang jelas terlihat di komunitas tempat tinggal Alp lebih disebabkan oleh ketidaktahuan yang dapat diatasi, daripada akibat langsung dari kemiskinan.

“Suatu hari seorang ibu, dengan sangat bangga, memberi tahu saya tentang triknya, yang memungkinkan memberi susu putrinya setiap hari. Dia mencampurnya dengan air jalanan, jadi dia bisa memperbesar jumlahnya. Orang-orang akan menghabiskan uang mereka untuk membeli cokelat dan keripik, kenyang, tetapi tetap kekurangan gizi parah dan kekurangan vitamin dan mineral yang diperlukan untuk menjaga kesehatan mereka. Karena barang-barang kemasan ini tinggi kalori, anak-anak akan memiliki cukup lemak tubuh dan tampak cukup sehat, sehingga sulit untuk mengatasi kekurangan gizi mereka.”

Penelitian Alp dengan Profesor Kamalini Ramdas dan Dr. Ali Aouadberfokus pada peningkatan gizi melalui pemberian insentif kepada masyarakat miskin untuk memilih produk makanan sehat. Untuk melakukannya, mereka mengembangkan algoritme yang didukung pembelajaran mesin. Pendekatan algoritmik ini memungkinkan mereka untuk merancang skema subsidi pangan yang menargetkan asupan gizi tertinggi. “Gagasan di balik algoritme ini analog dengan promosi harga, tujuan kami adalah memanfaatkan subsidi makanan untuk membuat keranjang belanja sesehat mungkin.”

Berbicara tentang ambisinya sendiri, dan apa yang menariknya untuk melakukan penelitiannya di LBS, Alp mengatakan bahwa dia tidak dimotivasi oleh uang, atau oleh salah satu dari sejumlah orang yang menggerakkan kinerja perusahaan besar ke arah yang benar.

“Saya termotivasi karena mampu membuat perbedaan,” kata Alp. Mengingat percakapan pertamanya dengan Rajesh Chandy, Direktur Akademik Institut Wheeler untuk Bisnis dan Pengembangan sebelum memulai penelitiannya, Alp mengatakan bahwa dia terkesan dengan penekanan pada komunitas multinasional dan komitmen Sekolahnya untuk pengembangan di seluruh dunia. “‘London’ adalah lokasinya, dan dalam judul Sekolah, tetapi dampaknya sangat penting secara global.”