Pasar Ponsel Cerdas India Tumbuh sebesar 7% pada tahun 2021

Pasar Ponsel Cerdas India Tumbuh sebesar 7% pada tahun 2021

Pasar Ponsel Cerdas India Tumbuh sebesar 7% pada tahun 2021 – Menurut Worldwide Quarterly Mobile Phone Tracker dari International Data Corporation (IDC) , India mengirimkan 161 juta smartphone pada tahun 2021. Ini naik sebesar 7% YoY (year-over-year), bahkan ketika pasokan dan tantangan terkait pandemi menciptakan gangguan sepanjang tahun.

Pasar Ponsel Cerdas India Tumbuh sebesar 7% pada tahun 2021

high-techproductions2021 mulai kuat dengan permintaan terpendam dari 2H20 (Jul-Des) dan sentimen positif seputar vaksinasi tetapi gelombang kedua Covid-19 yang parah memberikan pukulan bagi pertumbuhan. Keterbatasan pasokan mengakibatkan rendahnya persediaan di seluruh saluran pada semester kedua tahun ini, yang biasanya memiliki permintaan tinggi selama musim perayaan.

Baca Juga : Jika Ponsel, Mobil, Atau Alarm Rumah Anda Mengandalkan 3G, Anda Harus Bersiap Untuk Mematikannya

1Q22 (Jan-Mar) diperkirakan akan tetap datar YoY di tengah permintaan musiman yang rendah dan dampak ringan dari gelombang ketiga Covid-19 yang sedang berlangsung, yang akan memberi merek waktu untuk mengisi kembali persediaan mereka. Transisi dari 4G ke 5G akan terus mendorong pertumbuhan, meskipun masih terbatas pada segmen harga menengah dan tinggi. “Konsumen terus menuntut fitur yang lebih baik seperti kamera, baterai, dan prosesor di atas kemampuan 5G di segmen harga entry-level. Basis ponsel berfitur besar akan tetap penting tetapi sulit dipahami di pasar ponsel cerdas karena tidak adanya penawaran terjangkau di tingkat pemula,” kata Upasana Joshi , Manajer Riset, Perangkat Klien, IDC India.

Sorotan utama tahun 2021 termasuk:

• Dengan 81 juta unit, saluran online mencatat pertumbuhan 13% YoY, melampaui saluran offline. Hal ini didorong oleh pemasaran dan inisiatif yang gencar seperti berbagai festival penjualan, skema pembiayaan yang menarik, penawaran cashback & pertukaran, dan program tukar tambah. Sementara saluran offline dikontrak pada tahun 2021, IDC mengharapkan pengiriman offline untuk memulihkan beberapa kekurangan pada tahun 2022.

• Smartphone berbasis MediaTek mencatat pangsa pasar 54%, menciptakan keunggulan yang lebih besar atas Qualcomm dengan lebih dari 85% smartphone-nya di bawah US$200. UNISOC mendapatkan kembali beberapa momentum dengan mencapai pangsa 7%, naik dari 2% di tahun-tahun sebelumnya.

• ASP mencapai puncaknya pada US$190, tumbuh sebesar 15% setiap tahun. Pangsa segmen premium berlipat ganda dari tahun lalu menjadi 4% pada tahun 2021, tumbuh lebih dari 100% setiap tahun, sebagian besar karena pengiriman Apple yang lebih tinggi. Sub-US$100 adalah satu-satunya segmen yang mengalami penurunan YoY. IDC memperkirakan ASP pada tahun 2022 akan tinggi karena meningkatnya biaya komponen dan pangsa smartphone 5G yang lebih tinggi.

“Secara keseluruhan, tantangan pasokan dan gelombang kedua Covid-19 sangat membatasi kemampuan pasar untuk mencapai pertumbuhan dua digit pada tahun 2021. Permintaan konsumen lebih rendah dari yang diharapkan saat kita memasuki tahun 2022, tetapi tantangan pasokan diperkirakan akan berkurang pada pertengahan 2022, yang akan membantu mempertahankan tingkat pertumbuhan yang sama pada tahun 2022,” kata Navkendar Singh , Direktur Riset, Perangkat Klien & IPDS, IDC India.

Sorotan 5 Vendor Smartphone Teratas

  • Xiaomi mempertahankan posisi kepemimpinannya selama empat tahun berturut-turut dengan 40 juta unit, meskipun turun 1,5% YoY pada tahun 2021. Poco, sub-merek Xiaomi, muncul sebagai merek online dengan pertumbuhan tercepat di antara lima besar dengan pertumbuhan 51% YoY. Model entry-level, Redmi 9A/9 Power/9, adalah penggerak volume utama. Pasokan yang lebih baik dan fokus pada saluran offline akan membantu mendorong pertumbuhan Xiaomi pada tahun 2022.
  • Samsung , di slot kedua, mencatat penurunan YoY sebesar 6% pada tahun 2021, mengirimkan 28 juta unit. Ada kendala pasokan yang terus-menerus terutama untuk seri Galaxy A di segmen harga rendah hingga menengah, dan untuk perangkat lipat di segmen premium. Namun, Samsung memimpin segmen 5G dengan pangsa 21%, didorong oleh Galaxy A22, M32, dan M42. Fokus baru pada pengiriman offline pada tahun 2022, bersama dengan momentum yang diperolehnya di segmen online, akan membantu Samsung tetap berada di posisi yang kuat pada tahun 2022.
  • vivo berada di posisi ketiga, dengan penurunan pengiriman sebesar 6% YoY, meskipun terus memimpin dengan pangsa 28% dari pengiriman saluran offline pada tahun 2021. Seri Y terus menjadi kontributor utama, namun menghadapi tantangan pasokan karena dengan baik. vivo dapat memanfaatkan sub-merek iQOO untuk memperluas kehadiran online dan mengumpulkan pangsa pada tahun 2022.
  • realme di slot keempat mencatat pertumbuhan tertinggi 26% YoY di antara 5 vendor teratas. Itu juga naik ke slot kedua di 4Q21 (Okt-Des), melampaui Samsung, dengan pangsa 19%. Di ruang online, realme terus berada di slot kedua dengan pangsa 21% yang tinggi pada tahun 2021. Pengiriman realme berbasis UNISOC mencapai 60% dari totalnya, memastikan pasokan yang cukup di 4Q21.
  • OPPO , di slot kelima, menyaksikan pertumbuhan yang sehat sebesar 8% YoY pada tahun 2021 menjadi 18 juta unit. Itu juga melampaui Samsung untuk slot kedua setiap tahun di saluran offline dengan pangsa 18%. Dengan fokus yang lebih besar pada perangkat ASP yang lebih tinggi seperti seri Reno 6/7, peran OPPO di segmen mid-premium telah meningkat dibandingkan tahun-tahun sebelumnya. Namun, kehadiran online-nya tetap terbatas.

Tentang Pelacak IDC

Produk IDC Tracker memberikan ukuran pasar yang akurat dan tepat waktu, pangsa vendor, dan perkiraan untuk ratusan pasar teknologi dari lebih dari 100 negara di seluruh dunia. Dengan menggunakan alat dan proses penelitian yang dipatenkan, Pelacak IDC diperbarui setiap semester, triwulanan, dan bulanan. Hasil pelacak dikirimkan ke klien dalam hasil kerja Excel yang mudah digunakan dan alat kueri online.

Tentang IDC

International Data Corporation (IDC) adalah penyedia global utama intelijen pasar, layanan konsultasi, dan acara untuk teknologi informasi, telekomunikasi, dan pasar teknologi konsumen. Dengan lebih dari 1.200 analis di seluruh dunia, IDC menawarkan keahlian global, regional, dan lokal di bidang teknologi, benchmarking dan sumber TI, serta peluang dan tren industri di lebih dari 110 negara. Analisis dan wawasan IDC membantu profesional TI, eksekutif bisnis, dan komunitas investasi untuk membuat keputusan teknologi berbasis fakta dan untuk mencapai tujuan bisnis utama mereka.

Didirikan pada tahun 1964, IDC adalah anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki oleh International Data Group ( IDG ), perusahaan media teknologi, data, dan layanan pemasaran terkemuka di dunia. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang IDC, silakan kunjungi www.idc.com. Ikuti IDC di Twitter di @IDC dan LinkedIn . Berlangganan ke Blog IDC untuk berita dan wawasan industri Semua produk dan nama perusahaan mungkin merupakan merek dagang atau merek dagang terdaftar dari pemiliknya masing-masing.