Sejarah Awal Mula Smartphone

Sejarah Awal Mula Smartphone

Sejarah Awal Mula Smartphone – Smartphone adalah telepon genggam yang mengintegrasikan fungsi-fungsi yang semula tidak terkait dengan komputer pribadi dan telepon.

Sejarah Awal Mula Smartphone

high-techproductions.comB. Sistem operasi, penjelajahan internet, dan kemampuan eksekusi aplikasi perangkat lunak. Smartphone dapat digunakan oleh individu dan bisnis, dan tanpa mereka Anda tidak dapat membayangkan kehidupan sehari-hari modern.

Baca Juga : Sejauh Ini Tidak Ada Teknologi Flagship Android Yang Sempurna

Penggunaan populer

Banyak konsumen menggunakan smartphone mereka untuk berinteraksi dengan teman, keluarga dan merek di media sosial. Semua platform media sosial seperti Facebook, Instagram, Twitter, dan LinkedIn memiliki aplikasi seluler yang dapat diunduh pengguna dari toko aplikasi ponsel. Aplikasi ini memungkinkan pengguna ponsel cerdas untuk memposting pembaruan pribadi dan foto saat bepergian.

Penggunaan umum lainnya untuk smartphone adalah pelacakan kesehatan dan kebugaran. Misalnya, aplikasi Kesehatan untuk iOS dapat melacak pola tidur, nutrisi, ukuran tubuh, tanda vital, latihan kesehatan mental, dan banyak lagi. B. Jam tangan pintar, seperti perangkat yang dapat dikenakan pihak ketiga, dapat dihubungkan ke ponsel cerdas untuk mendapatkan statistik kesehatan individu, misalnya: B. Kirim detak jantung Anda dan informasi yang Anda kumpulkan melalui telepon.

Pembayaran Seluler adalah penggunaan smartphone secara luas lainnya. Fitur dompet memungkinkan pengguna untuk menyimpan informasi kartu kredit mereka di telepon dan menggunakannya saat melakukan pembelian di toko ritel. Aplikasi seperti Apple Pay juga memungkinkan pengguna membayar langsung ke pengguna iOS lain dari ponsel mereka.

Penggunaan ponsel cerdas di perusahaan

Perangkat yang ada di BlackBerry ini itu merupakan salah satu dari jensi smartphone populer pertama yang akan ditawarkan banyak perusahaan kepada karyawan mereka untuk tujuan bisnis karena keamanan BlackBerry yang kuat. Saat ponsel cerdas menambahkan lebih banyak fitur produktivitas, teknologi keamanan, dan integrasi dengan alat manajemen TI, ponsel cerdas semakin populer dalam bisnis ini. Saat ini, profesional TI di banyak organisasi mendukung karyawan yang ingin menggunakan ponsel cerdas mereka untuk bekerja.

Perusahaan dapat menggunakan alat manajemen mobilitas perusahaan (EMM) untuk mengontrol penggunaan ini dan mengembangkan kebijakan BYOD (Bawa Perangkat Anda Sendiri) untuk mengontrol apa yang dapat dilakukan pengguna di perangkat mereka. Apple dan Google bekerja sama untuk meningkatkan kemampuan sistem operasi seluler (OS) perusahaan untuk membantu departemen TI mendukung perangkat iPhone dan Android di perusahaan dengan lebih baik.

Karena faktor bentuk ponsel cerdas cenderung lebih kecil daripada komputer desktop, pengguna bisnis cenderung menggunakan faktor bentuk ponsel cerdas untuk tugas cepat seperti mengirim email. Tablet dan 2-in-1 juga memasuki pasar perangkat seluler sebagai alternatif dari smartphone dan PC yang digunakan oleh bisnis

Fitur penting

Salah satu elemen terpenting dari ponsel cerdas adalah koneksinya ke toko aplikasi . App store adalah portal terpusat di mana pengguna dapat mencari dan mengunduh aplikasi perangkat lunak untuk dijalankan di ponsel mereka. Toko aplikasi biasa menawarkan ribuan aplikasi Seluler untuk produktivitas, permainan, pengolah kata, pembuatan catatan, organisasi, media sosial, dan banyak lagi.

Berikut ini adalah beberapa fitur utama lain dari smartphone:

  • konektivitas internet.
  • Peramban seluler.
  • Kemampuan untuk menyinkronkan lebih dari satu akun email ke perangkat.
  • Memori tertanam .
  • Sinkronisasi nirkabel dengan perangkat lain, seperti laptop atau komputer desktop.
  • Kemampuan untuk mengunduh aplikasi dan menjalankannya secara mandiri.
  • Dukungan untuk aplikasi pihak ketiga.
  • Kemampuan untuk menjalankan beberapa aplikasi secara bersamaan.
  • Layar sentuh.
  • Wi-Fi.
  • Sebuah kamera digital, biasanya dengan kemampuan video.
  • Permainan.
  • Pesan terpadu.
  • GPS.

Smartphone ini juga dapat mendukung aksesori seperti headphone Bluetooth , kabel pengisi daya, dan speaker tambahan. Karena kulit terluar dari kebanyakan smartphone rapuh, pengguna sering membeli pelindung layar dan casing yang lebih tahan lama untuk meletakkan smartphone mereka di dalamnya. Untuk menjalankan sistem operasi dan aplikasi, ponsel cerdas menerima pembaruan perangkat lunak yang konsisten. Penyedia memperbarui sistem operasi seluler beberapa kali dalam setahun. Aplikasi seluler khusus di App Store juga secara teratur menerima pembaruan perangkat lunak yang dapat dipilih pengguna untuk diinstal atau diabaikan.

Menampilkan

Smartphone biasanya menggunakan layar LCD dalam tampilannya; namun, tampilan OLED menjadi lebih umum , dan dirujuk oleh sebagian besar produsen ponsel cerdas. LCD (Liquid Crystal Display) adalah jenis layar panel datar yang menggunakan kristal cair sebagai bentuk kontrol utamanya. LCD menyala dengan lampu latar saat piksel dinyalakan dan dimatikan secara elektronik saat menggunakan sebuah kristal cair untuk bisa memutar cahaya pada terpolarisasi. Filter kaca polarisasi ditempatkan di depan dan di belakang piksel, dan filter depan terletak pada 90 derajat.

LCD mulai dikalahkan oleh teknologi layar lainnya, tetapi masih memiliki tempat di pasar smartphone. Sekarang, LCD umumnya dapat ditemukan dalam anggaran untuk smartphone kelas menengah- karena OLED sedikit lebih mahal. LCD telah digantikan di banyak smartphone unggulan dengan layar OLED, atau dioda pemancar cahaya organik. OLED sangat fleksibel dalam hal penerapannya.

OLED menggunakan panel kaca atau plastik tunggal, dibandingkan dengan LCD yang menggunakan dua. Selain itu, OLED tidak membutuhkan lampu latar seperti LCD. Karena itu, smartphone dengan layar OLED bisa lebih tipis dan memiliki warna hitam yang lebih pekat, karena setiap piksel dalam layar OLED menyala secara individual. Layar OLED akan menghindari masalah ini, karena tidak memiliki lampu latar yang lebih besar. Layar OLED juga memiliki kontras dan sudut pandang yang lebih baik dengan konsumsi daya yang lebih sedikit, menjadikannya perangkat yang lebih premium.

Dengan panel plastik, layar OLED dapat ditekuk dan dilipat sendiri. Ini bisa dilihat di smartphone, seperti Galaxy Fold di mana seluruh perangkat terlipat; atau di iPhone X, yang akan membengkokkan bagian bawah layar sehingga kabel pita layar dapat menjangkau ponsel– sehingga tidak memerlukan bezel bawah. Jika perangkat terlipat, layar depan juga harus terbuat dari plastik, sehingga dapat ditekuk dengan layar– ini berarti layar akan lebih mudah tergores.

Layar ponsel cerdas mulai menggunakan lebih banyak ruang di bagian depan perangkat – beberapa ponsel cerdas sekarang memiliki tampilan ujung-ke-ujung. Biasanya ini diukur dengan rasio layar-ke-tubuh. Sebagai contoh, iPhone 11 Pro memiliki rasio 82,1%. Samsung Galaxy Note 10 Plus memiliki rasio 91%. Dengan perusahaan mendorong tampilan ke persentase yang lebih tinggi dan lebih tinggi, perusahaan Cina, Xiaomi, mengumumkan ponsel dengan rasio layar-ke-tubuh 180,6%.

Mi Mix Alpha adalah smartphone dengan layar OLED yang melengkung di hampir seluruh ponsel, memiliki pita kecil non-layar di bagian belakang untuk kamera 108 megapiksel dan lensa telefoto 12 megapiksel. Perangkat dapat diputar, di mana pengguna dapat mengambil selfie, menggunakan bagian belakang layar untuk melihat diri mereka sendiri.

Sebagian besar layar ponsel cerdas memiliki kecepatan refresh 60 Hz yang normal ; namun, beberapa smartphone mulai meningkatkan kecepatan refresh layar, seperti OnePlus 7 Pro, pada 90 Hz. Kecepatan refresh yang lebih tinggi menghasilkan pengalaman yang lebih mulus karena lebih sedikit waktu antara setiap frame . Namun , ini akan menghabiskan lebih banyak masa pakai baterai.