Sejauh Ini Tidak Ada Teknologi Flagship Android Yang Sempurna

Sejauh Ini Tidak Ada Teknologi Flagship Android Yang Sempurna

Sejauh Ini Tidak Ada Teknologi Flagship Android Yang Sempurna – Setiap tahun cukup mudah untuk menamai dan merayakan ponsel terbaik tahun ini. Pada tahun 2021, ada banyak ponsel unggulan yang bisa dipilih, dengan favorit pribadi saya adalah Apple iPhone 13 Pro , Xiaomi Mi 11 Ultra, atau OPPO Find X3 Pro. Sekarang, pada tahun 2022, sulit untuk menemukan ponsel andalan yang tidak memiliki masalah sendiri. Setidaknya tahun lalu ada cukup banyak pilihan, tapi tahun ini ada satu masalah besar yang mempengaruhi hampir setiap smartphone — chipset.

Sejauh Ini Tidak Ada Teknologi Flagship Android Yang Sempurna

high-techproductions – Saya memiliki beberapa teman yang meminta saran kepada saya untuk membeli telepon dalam beberapa bulan terakhir, dan selalu ada masalah yang melekat dengan flagship apa pun yang saya rekomendasikan tahun ini. Galaxy S22 Ultra tidak dapat digunakan karena Exynos dan OnePlus 10 Pro tidak masuk akal ketika OnePlus 9 Pro ada. Tensor Google Pixel 6 Pro masih memiliki beberapa masalah yang perlu diperbaiki, dan ada sekuel yang diharapkan akhir tahun ini yang dianggap dapat memperbaiki banyak masalah tersebut. Adapun Xiaomi Mi 11 Ultra… masih belum ada penerusnya, dan ponsel itu cukup luar biasa.

Baca Juga : Teknologi Yang Mengubah Dunia Yang Perlu Kalian Ketahui

Chipset tahun ini diburu keluar pintu

Mari kita mulai dengan melihat Samsung Galaxy S22 Ultra. Samsung Galaxy S22 Ultra dipuji oleh banyak orang sebagai flagship terbaik tahun ini sejauh ini, tetapi itu hanya varian Snapdragon. Kami telah menemukan banyak masalah dengan unit Exynos kami, dan kami tidak sendirian. Kami telah melihat banyak konsumen dan pengulas lain juga mengeluh, membuat banyak orang menunda membeli satu karena takut tidak berguna. Jika Anda tinggal di wilayah Exynos, itu adalah unggulan yang sempurna.

Faktanya, bahkan jika Anda tinggal di wilayah Snapdragon, itu juga sulit untuk dibenarkan. Samsung harus membatasi kinerja Snapdragon 8 Gen 1 untuk menjinakkan profil termalnya (yang sebagian menyebabkan kontroversi Layanan Pengoptimalan Game), dan itu bukan satu-satunya perusahaan yang harus melakukannya. Dalam ulasan terbaru kami tentang OnePlus 10 Pro, kami mengidentifikasi bahwa OnePlus membatasi kinerja Snapdragon 8 Gen 1 dalam semua kondisi, sekali lagi kemungkinan dalam upaya untuk menjinakkan binatang buas yaitu Snapdragon 8 Gen 1. Xiaomi juga memiliki beberapa dari masalah pemanasan ini pada Xiaomi 12 Pro , dan benang merah di sini tetap pada prosesor.

Akibatnya, jika Anda mencari ponsel unggulan dengan daya tahan baterai yang baik dan tanpa perlu membatasi kinerjanya, Anda akan mengalami kesulitan. Exynos 2200 tidak cocok untuk banyak pengguna, dan Snapdragon 8 Gen 1 memiliki banyak masalah sendiri. Unggulan tanpa kompromi yang dimulai dengan Snapdragon 8 Gen 1 sudah berarti kompromi, dan tidak ada jalan lain untuk itu. Tidak jelas apakah masalah chipset tahun ini disebabkan oleh Samsung Foundry atau oleh desain referensi ARM untuk CPU Armv9 pertama .

Melihat kembali ke generasi terakhir

Jika Anda tidak peduli dengan kinerja terbatas, maka langkah selanjutnya adalah mencari tahu apa yang Anda pedulikan di smartphone. Rekomendasi pertama yang akan saya buat adalah mengambil flagship dari tahun lalu. Snapdragon 888 adalah chipset unggulan yang lebih dari sekadar mampu, dan banyak perangkat bekas dapat ditemukan dengan harga murah. Bahkan perangkat yang lebih baru juga bisa, karena sekuelnya dirilis dan perusahaan ingin mengosongkan stok. Namun, itu kemudian mengarah ke flagship 2021 sebagai gantinya.

Namun, jika Anda menginginkan ponsel yang mengambil foto atau video terbaik, maka Anda tetap membutuhkan ponsel yang memiliki performa tinggi agar tidak lag saat memproses. Banyak ponsel memiliki kamera yang sama bagusnya dengan tahun lalu, dengan perangkat seperti OnePlus 10 Pro dan OPPO Find X5 Pro menggunakan pengaturan kamera yang sama atau serupa dengan pendahulunya dari tahun lalu. Faktanya, OPPO Find X5 Pro bahkan menurunkan kamera telefoto hingga 2x zoom — sesuatu yang dapat dicapai dengan sensor utama dengan hasil yang cukup baik.

Tapi katakanlah sejauh ini, Anda tidak peduli dengan masa pakai baterai atau kinerjanya. Apa yang tersisa untuk dipedulikan? Jika Anda menginginkan ponsel yang hanya melakukan panggilan, mengirim teks, dan dapat digunakan untuk penjelajahan ringan, maka Anda mungkin tidak akan peduli dengan flagship. Anda akan lebih baik dilayani dengan perangkat kelas menengah premium atau bahkan sesuatu yang benar-benar kelas menengah, hanya karena ponsel ini sekarang menawarkan nilai yang cukup besar di usia $1200 flagships.

Setiap flagship pada tahun 2022 memiliki kompromi besar

Secara umum, seiring berjalannya waktu, saya beralih di antara ponsel cerdas dan memiliki satu atau dua perangkat favorit yang ingin saya gunakan kembali. Saya sudah sering kembali ke OPPO Find N, tapi… itu smartphone generasi terakhir . Galaxy S22 Ultra tidak dapat digunakan untuk saya, dan OnePlus 10 Pro… baik-baik saja. Setiap flagship memiliki kompromi yang berarti saya tidak ingin menggunakannya untuk waktu yang lama. Di antara masalah baterai, sistem kamera yang tidak lengkap, atau masalah kinerja, tidak banyak yang menarik saya untuk menggunakan smartphone Snapdragon 8 Gen 1 tahun ini.

Sulit untuk benar-benar melihat solusi. Kita sudah memasuki pertengahan tahun dan saya benar-benar tidak dapat memikirkan ponsel Android mana pun yang dapat saya rekomendasikan dengan sepenuh hati sebagai perangkat yang cocok untuk semua jenis pengguna. Saya mendapati diri saya merekomendasikan ponsel dari tahun lalu, atau memberi tahu teman-teman bahwa mereka harus menunggu dan melihat apa yang terjadi di paruh kedua tahun ini. Bahkan, dalam beberapa tahun, beberapa konsumen dapat melakukan pembelian smartphone dari tahun ke tahun — misalnya, meningkatkan ke OnePlus 9 Pro dari OnePlus 8 Pro. Sementara manfaatnya umumnya marjinal, biasanya ada beberapa perbaikan yang dapat membenarkannya.

Bagaimana masa depan smartphone Android?

Satu-satunya harapan saat ini adalah bahwa Snapdragon 8 Gen 1 Plus tampaknya sedang diproduksi oleh TSMC, dan mungkin beberapa dari masalah itu akan teratasi. Cortex X-2 adalah inti yang haus daya, dan proses manufaktur baru mungkin tidak cukup untuk menjinakkannya. Saya pikir cukup jelas bahwa siklus rilis tahunan yang bertujuan untuk mempromosikan inovasi menghambat kemajuan dalam arti tertentu, karena perusahaan terburu-buru untuk merilis peningkatan berulang bahkan dengan mengorbankan kualitas produk mereka.

Saat ini, jika Anda ingin membeli telepon baru, saran pribadi saya adalah menunggu. Kecuali Anda benar -benar membutuhkan telepon baru, paruh kedua tahun ini mungkin akan menjadi pilihan smartphone yang lebih menarik. Ponsel yang dirilis pada paruh tahun ini adalah ponsel yang bagus, tetapi sangat sedikit dari mereka yang membedakan diri dari tahun lalu. Jika Anda tinggal di AS, maka mungkin Samsung Galaxy S22 Ultra adalah prospek yang menarik, tetapi itu karena dikemas begitu banyak di atas Snapdragon 8 Gen 1 sehingga mungkin sepadan .

Tidak peduli apa, sulit untuk menemukan ponsel yang benar-benar layak untuk diinvestasikan. Tidak ada underdog yang suka berkelahi dengan jenis kesepakatan “pembunuh andalan”, selain dari mungkin Realme GT 2 Pro. Meski begitu, ponsel itu tidak memiliki semua yang Anda inginkan di ponsel, dan tentu saja bukan unggulan premium . Jika Anda telah mengangkat telepon tahun ini, beri tahu kami di komentar apa yang Anda pilih dan mengapa.