Smartphone Terbaik untuk Fotografi di tahun 2022

Smartphone Terbaik untuk Fotografi di tahun 2022

Smartphone Terbaik untuk Fotografi di tahun 2022 – Kebanyakan orang saat ini memiliki kamera di smartphone mereka secara default, jadi mereka menggunakannya. Namun, tidak semua ponsel memberikan hasil terbaik. Oleh karena itu,

Smartphone Terbaik untuk Fotografi di tahun 2022

high-techproductions – beberapa ponsel yang akan sangat menonjol karena alasan tertentu. Mobile Photography adalah salah satu medan pertempuran utama saat ini bagi vendor yang ingin saling melengkapi. Untungnya, ini bukan hanya angka. Jumlah megapiksel telah mencapai titik tertinggi baru, tetapi seberapa efektif perangkat lunak dapat dilakukan dengan piksel yang tersedia adalah penting. Itu juga tergantung pada bagaimana perangkat lunak menampilkan apa yang ditawarkan perangkat lunak, terutama sehubungan dengan berbagai mode yang saat ini ditawarkan telepon secara teratur.

Baca Juga : PANDUAN PEMBELIAN PENGGEMAR PONSEL

Apa yang Kami Cari

Ada banyak smartphone dengan kamera “bagus”, tetapi hanya sedikit kamera “hebat” yang umum digunakan. Saat melihat apa yang menempatkan sebuah kamera ponsel cerdas yang ada di dalam daftar ini, saya selalu mencari hasil terbaik, terutama untuk jenis foto tertentu. Itu mungkin tidak berarti bahwa telepon adalah yang terbaik dalam semua hal lain, tetapi jika disebutkan di sini, ada alasannya. Oleh karena itu, kami telah mengkategorikan berbagai hal berdasarkan kekuatan perangkat tertentu. Satu ponsel sangat bagus untuk mengambil potret, sementara yang lain memiliki mode pro yang membedakannya dari yang lain. Perangkat lunak komputer merupakan bagian integral, tetapi tidak semua orang melakukannya dengan baik. Smartphone Keseluruhan Terbaik untuk Fotografi: Samsung Galaxy S21 Ultra

Setahun yang lalu, Samsung mengalami kesulitan membuat daftar ini dengan satu upaya terpisah, Galaxy S20 Ultra. Tidak demikian dengan penerusnya, Samsung Galaxy S21 Ultra. Ini memperbaiki beberapa bug utama dan menyatukan salah satu kamera terlengkap yang tersedia. Ini tidak sempurna, perlu diingat, dan membutuhkan pekerjaan di beberapa area, tetapi mudah untuk menyukai variasi dan kekuatan yang Anda dapatkan.

Samsung menggunakan sensor gambar ISOCELL HM3 baru untuk mendorong lebih jauh ke sisi perangkat keras dan, sampai batas tertentu, penggunaan lensa baru dan perangkat lunak yang lebih cerdas. Kami tentu tidak mengacu pada omong kosong canggung seperti 100x ruang zoom, tetapi untuk mengontrol output warna dan meningkatkan HDR yang memberikan foto komposisi yang jauh lebih baik.

Zoom 10x yang mengemulasi dua lensa zoom, terutama lensa telefoto 240mm, saling melengkapi. Ini mungkin bidikan terbaik yang diambil lensa zoom modern pada ponsel, dan hibrida 30x mengalami pasang surut, tetapi Anda dapat membuat bidikan yang layak pada waktu yang tepat. Samsung akan lebih baik dengan akses mudah ke Mode Pro di berbagai lensa belakang, tetapi sayangnya itu hanya berlaku untuk lensa utama dan lensa ultra lebar, hanya pada 12MP. Kecuali Anda mencoba fitur seperti resolusi super Adobe, ini sempurna untuk digunakan di tempat gelap daripada mengambil gambar yang ingin Anda perbesar.

Secara keseluruhan, untuk larangan Huawei di AS, merek P50 Pro bisa berada di posisi ini. Ini adalah salah satu kamera paling serbaguna dan luar biasa dari semua smartphone hingga saat ini, dan sejauh menyangkut semua Android, pengecer dan pembatasan perangkat lunak mencegahnya untuk disertakan di sini. Tetapi jika Anda benar-benar membutuhkannya, Anda tidak akan kecewa dengan hasilnya. Xiaomi Mi 11 Ultra mengincar mahkota teratas tahun ini, tetapi ketersediaan dan efektivitasnya di bagian dunia ini dipertanyakan. Namun Galaxy S21 Ultra menjadi satu-satunya flagship Samsung tahun ini, sehingga akan terus menjadi standar Samsung hingga potensi Galaxy S22 Ultra.

Mode Pro Terbaik untuk Fotografi Ponsel Cerdas: Vivo X70 Pro+

Vivo X70 Pro+ memiliki salah satu kamera ponsel terbaik secara keseluruhan, dan yang membuat mode Pro-nya menarik adalah ia mencoba memenuhi syarat pengguna . Penjelasan di layar mencatat apa yang dilakukan fitur atau pengaturan, membuka pintu ke pengalaman belajar — sesuatu yang kurang dalam mendapatkan lebih banyak penembak seluler untuk mencoba mode seperti ini. Vivo tidak secara dramatis mengubah cara kerjanya dibandingkan pendahulunya ponsel ini, dengan fokus pada sisi perangkat lunak untuk membuatnya lebih baik. Itu termasuk membuat antarmuka sedikit lebih halus dan mengurangi waktu yang dibutuhkan dari menekan rana hingga mengambil foto.

Keuntungan lainnya adalah Anda dapat menggunakan semua lensa belakang dalam mode ini, sesuatu yang tidak selalu tersedia di handset pesaing. Vivo bisa saja memindahkan ikon lensa di antarmuka lebih jauh dari pengaturan komposisi, tetapi begitu Anda menghindari kesalahan positif, Anda benar-benar dapat mulai memanfaatkan pemotretan dalam RAW pada beberapa panjang fokus. Bahkan mode Makro bawaannya akan aktif saat Anda mendekat, meskipun akan lebih baik jika mode tersebut memperjelas tentang seberapa dekat Anda dapat mencapai subjek.

Karena mode Malam Vivo terkadang dapat memproses pemotretan secara berlebihan, Pro akhirnya menjadi alternatif yang ideal. Mode rana lambat dapat menangani pengambilan eksposur panjang yang unik, tetapi Pro sering kali cocok untuk bidikan cahaya rendah, terutama saat menggunakan tripod atau permukaan datar untuk menopang ponsel agar rana lambat. Ini mungkin satu lagi yang bisa dimenangkan Huawei, atau setidaknya bersaing, tetapi karena Vivo tidak memiliki pertengkaran, ini adalah alternatif yang solid.

Smartphone Terbaik untuk Fotografi Komputasi: Google Pixel 6

Setelah berpegang pada banyak spesifikasi perangkat keras yang sama untuk susunan kamera belakangnya, Google akhirnya melakukan sesuatu yang baru dengan jajaran Pixel 6, dan hasilnya menunjukkan lebih banyak lagi yang akan datang di sisi perangkat lunak untuk memanfaatkannya. Sensor 50 megapiksel di Google Pixel 6 sebenarnya memotret pada 12,5 megapiksel untuk memanfaatkan piksel Mikron yang lebih besar dalam pemotretan cahaya rendah, meskipun perangkat lunak komputasi Google berfungsi untuk mengoptimalkan bidikan dalam semua kondisi.

Menambahkan lensa ketiga di telefoto membantu mencakup jangkauan yang lebih jauh, dan zoom hibrida 20x Super Res mungkin yang terbaik di kelasnya. Anda dapat memotret menggunakan ketiga lensa di hampir setiap mode, dan meskipun Google menolak untuk menambahkan mode pro atau manual , itu membuat RAW tersedia di berbagai mode.Mode Gerak baru menangani fotografi aksi dan eksposur lama dengan cara yang keren, namun masih dalam proses. Gunakan dengan benar dan Anda bisa mendapatkan hasil yang bagus, selama Anda mengikuti kurva pembelajaran untuk memahami kapan mereka bekerja paling baik. Magic Eraser tidak eksklusif untuk Pixel 6 Pro, karena ini lebih merupakan fitur Google Foto, tetapi Anda selalu dapat mencoba menggunakannya untuk menghapus elemen yang tidak diinginkan dalam setiap bidikan yang Anda ambil.

Smartphone Bang-for-the-Buck Terbaik untuk Fotografi: Google Pixel 5a

Akan sulit untuk menemukan ponsel yang memotret sebaik Google Pixel 5a untuk harganya. Ini juga bukan ponsel yang mudah ditemukan di luar AS, karena Google membatasi ketersediaannya. Ini adalah perangkat berkemampuan 5G yang meminjam begitu banyak dari saudara kandungnya dalam hal mengambil foto yang sama di sebagian besar kondisi yang sama. Anda juga mendapatkan lensa ultra lebar dengan bidang pandang 107 derajat, meskipun tanpa stabilisasi gambar optik atau elektronik.

Namun, sensor dan perangkat lunak komputasi sebaliknya mampu menghasilkan gambar yang setara dengan Pixel 5. Itu berarti mode Night Sight dan Portrait akan tetap terlihat sangat bagus, dan dengan pengambilan RAW yang selalu tersedia, ada ruang untuk berbuat lebih banyak di pos. Bagi mereka yang memiliki anggaran terbatas, ini akan menjadi salah satu kamera ponsel terbaik yang dapat dibeli dengan sedikit uang.

Smartphone Kecil Terbaik untuk Fotografi: iPhone 13 mini

Terkadang, ponsel yang lebih kecil lebih pas, dan sulit untuk menemukan yang lebih baik daripada iPhone 13 mini saat ini. Apa yang membuat ponsel ini bekerja dengan baik adalah Anda tidak banyak berkompromi karena kurangnya ukuran. Mini memiliki fitur dan keluaran yang sama dengan saudara kandung iPhone 13 yang lebih besar. Jika bukan karena layar Super Retina XDR 5,4 inci dan baterai 2458mAh, kedua ponsel ini berjalan pada spesifikasi yang sama.

Dan itu berbeda dari iPhone sebelumnya. Apple mengatakan 13 mini dapat menerima lebih banyak cahaya dan menghasilkan gambar yang lebih baik daripada pendahulunya, 12 mini. Perbandingan yang lebih baik mungkin dengan iPhone yang datang sebelum mereka, termasuk iPhone SE terbaru, yang tidak dapat menandingi kemampuan 13 mini untuk mengambil gambar yang bagus. Sulit juga menemukan ponsel Android yang dapat melakukannya dalam ukuran kecil yang sama, meskipun Pixel 4a adalah pesaing yang tangguh. Bahwa Anda mendapatkan lensa ultra lebar yang bagus untuk melengkapi kamera utama adalah hal yang bagus, tetapi faktanya merekam video juga efektif. Apple menyertakan mode Sinematik terbarunya, meskipun Anda hanya dapat menggunakannya dengan lensa utama.