Teknologi Pengenalan Wajah Di Smartphone

Teknologi Pengenalan Wajah Di Smartphone

Teknologi Pengenalan Wajah Di Smartphone – Namun, bahkan dengan semakin menonjolnya teknologi, Anda harus tahu bahwa tidak semua implementasi pengenalan wajah sama. Beberapa teknik secara inheren lebih aman daripada yang lain, sementara yang lain menawarkan pengaturan opsional untuk mengurangi kemungkinan penyusup menipunya.

Teknologi Pengenalan Wajah Di Smartphone

high-techproductions – Dengan mengingat hal itu, mari kita lihat berbagai jenis teknik pengenalan wajah yang digunakan saat ini. Nanti, kami juga akan membahas keamanan fitur dan apakah Anda harus mengaktifkannya di perangkat Anda atau tidak.

Baca Juga : Cara Kerja Teknologi Fast charging Pada Handphone

Pengenalan wajah berbasis kamera

Seperti namanya, teknik ini bergantung pada kamera depan perangkat Anda untuk mengidentifikasi wajah Anda. Hampir semua smartphone Android telah menyertakan fitur ini sejak rilis Android 4.0 Ice Cream Sandwich pada tahun 2011. Ini sebelum sensor sidik jari menjadi mainstream seperti sekarang ini, menjadikannya opsi buka kunci biometrik pertama.

Cara kerjanya cukup sederhana: Saat Anda mengaktifkan fitur ini untuk pertama kalinya, perangkat Anda meminta Anda untuk mengambil gambar wajah Anda, terkadang dari sudut yang berbeda. Kemudian menggunakan algoritme perangkat lunak untuk mengekstrak fitur wajah Anda dan menyimpannya untuk referensi di masa mendatang. Sejak saat itu, setiap kali Anda mencoba membuka kunci perangkat, umpan gambar langsung dari kamera depan dibandingkan dengan data referensi.

Keakuratan terutama tergantung pada algoritma perangkat lunak yang digunakan, sehingga sistem ini jauh dari sempurna. Ini menjadi lebih rumit ketika perangkat harus memperhitungkan variabel seperti kondisi pencahayaan yang berbeda, perubahan penampilan, dan penggunaan aksesori wajah seperti kacamata, perhiasan, dan bahkan masker.

Sementara Android sendiri menawarkan API pengenalan wajah, produsen ponsel cerdas juga telah mengembangkan solusi khusus selama bertahun-tahun. Secara keseluruhan, tujuannya adalah untuk meningkatkan kecepatan pengenalan perangkat tanpa terlalu banyak mengorbankan akurasi. Namun, beberapa implementasi yang terkenal mendorong amplop terlalu jauh dan dapat ditipu untuk menerima foto .

Pengenalan wajah berbasis inframerah

Sementara sebagian besar perangkat sudah memiliki kamera menghadap ke depan, pengenalan wajah berbasis inframerah memerlukan perangkat keras tambahan. Namun, tidak semua solusi pengenalan wajah berbasis inframerah dibuat sama. Jenis pertama pengenalan wajah berbasis inframerah melibatkan pengambilan gambar dua dimensi wajah Anda, mirip dengan metode sebelumnya, tetapi dalam spektrum inframerah. Keuntungan utamanya adalah kamera inframerah tidak memerlukan wajah Anda untuk mendapatkan penerangan yang baik dan bahkan dapat bekerja di lingkungan yang remang-remang. Mereka juga jauh lebih tahan terhadap upaya infiltrasi karena kamera inframerah menggunakan energi panas atau panas untuk membentuk gambar.

Saat ini, pengenalan wajah IR dua dimensi sebagian besar ditemukan pada laptop kelas atas di bawah payung Windows Hello. Itu termasuk perangkat Surface milik Microsoft dan laptop fokus bisnis lainnya. Meskipun demikian, Anda juga bisa mendapatkan webcam eksternal seperti Logitech Brio 4K yang berisi kamera IR yang disertifikasi untuk Windows Hello.

Sementara pengenalan wajah inframerah 2D sudah melampaui metode berbasis kamera tradisional, ada cara yang lebih baik lagi. ID Wajah Apple, misalnya, menggunakan serangkaian sensor untuk menangkap representasi tiga dimensi wajah Anda. Ini dilakukan dengan menggunakan iluminator banjir dan proyektor titik untuk memproyeksikan ribuan titik kecil tak terlihat di wajah Anda. Sensor inframerah kemudian mengukur bagaimana titik-titik diletakkan dan membuat peta kedalaman wajah Anda. Ada dua keuntungan dari sistem 3D: Mereka dapat bekerja dalam kegelapan dan secara signifikan lebih sulit untuk ditipu. Sementara sistem inframerah 2D hanya mencari panas, sistem 3D juga membutuhkan informasi kedalaman. Secara alami, yang terakhir tidak mungkin dicapai tanpa sosok prostetik yang cukup akurat.

Pengenalan wajah berbasis kamera vs inframerah: Mana yang lebih baik?

Tidak ada kontes di sini: pengenalan wajah berbasis IR jauh lebih aman. Dan jika Anda tetap memutuskan untuk menggunakan pengenalan wajah berbasis kamera, ingatlah bahwa sebagian besar produsen perangkat tidak akan mengizinkan Anda menggunakannya untuk aplikasi yang lebih sensitif. Di Android, misalnya, program sertifikasi Layanan Seluler Google mengamanatkan ambang batas keamanan minimum untuk berbagai metode otentikasi biometrik. Anda akan menemukan bahwa mekanisme buka kunci yang kurang aman seperti buka kunci wajah berbasis kamera diklasifikasikan sebagai “kenyamanan”. Sederhananya, Anda tidak dapat menggunakannya untuk otentikasi di aplikasi sensitif seperti Google Pay dan beberapa aplikasi perbankan.

Apple, misalnya, cukup percaya diri untuk memperlakukan ID Wajah setara dengan sensor sidik jari dan kata sandi. Anda dapat menggunakannya untuk tidak hanya membuka kunci perangkat Anda, tetapi juga untuk mengisi kolom kata sandi secara otomatis dan mengotorisasi pembayaran. Demikian pula, Windows Hello dapat digunakan untuk membuka kunci pengelola kata sandi dan memungkinkan pembayaran lebih cepat di browser web.

Bagaimana dengan privasi?

Mengingat sifat pengenalan wajah yang kontroversial, Anda mungkin bertanya-tanya apakah menyimpan data biometrik Anda secara elektronik adalah ide yang bagus. Kabar baiknya adalah Anda tidak perlu khawatir tentang hal itu. Sebagian besar sistem operasi yang mendukung metode buka kunci biometrik menggunakan langkah-langkah khusus untuk memastikan bahwa data sensitif, termasuk fitur wajah dan sidik jari Anda, disimpan dengan aman.

Haruskah Anda menggunakan fitur buka kunci wajah ponsel cerdas Anda?

Pengenalan wajah bisa dibilang cara tercepat dan termudah untuk membuka kunci perangkat Anda, terutama jika itu satu-satunya pilihan otentikasi biometrik yang tersedia. Selain kenyamanan, ini juga sedikit lebih sulit untuk dipalsukan daripada kata sandi dan PIN tradisional. Lagi pula, seseorang yang melirik layar Anda dapat menguping input teks atau pola Anda.

Konon, solusi pengenalan wajah berbasis kamera juga tidak tahan terhadap penyusup khusus. Dan seperti yang telah kita bahas, implementasi sangat bervariasi antar produsen. Peringatan ini hanya menjadikannya solusi yang tidak sesuai jika Anda peduli dengan keamanan. Implementasi berbasis IR, meskipun aman, telah menjadi agak langka selama beberapa tahun terakhir.

Di luar iPhone dan iPad Pro, sebagian besar perangkat genggam tidak lagi menyertakan sensor yang diperlukan. Ada suatu masa ketika banyak perangkat Android, dari kelas menengah hingga unggulan, telah mendedikasikan perangkat keras IR. Beberapa contoh terbaru termasuk pengenalan iris pada Galaxy S8 dan S9, face unlock berbasis Soli Pixel 4 , dan Face Unlock 3D Huawei Mate 20 Pro.

Namun, perlombaan untuk menghilangkan bezel atas dan takik layar pada perangkat modern tidak menyisakan ruang untuk sensor tambahan. Beberapa perangkat bahkan telah menghilangkan sensor jarak dan mengandalkan algoritme berbasis perangkat lunak untuk mengetahui apakah Anda menempelkan ponsel ke wajah Anda. Meskipun perannya berkurang dalam ekosistem Android, pengenalan wajah berbasis IR dapat kembali di beberapa titik. Dengan sensor sidik jari di bawah layar dan kamera yang sudah mulai muncul di perangkat seperti Galaxy Z Fold 3 , kemungkinan hanya masalah waktu hingga sensor inframerah mendapatkan perlakuan yang sama.

Sampai saat itu, haruskah Anda mengandalkan teknologi pengenalan wajah untuk menjaga keamanan data sensitif Anda? Yah, implementasi berbasis IR cukup aman untuk kebanyakan orang, terutama jika itu adalah pengaturan yang mendalam seperti Face ID. Adapun pengenalan wajah berbasis kamera, itu tergantung pada toleransi risiko Anda. Jika opsi otentikasi alternatif seperti sensor sidik jari ada di perangkat Anda, itu mungkin masih merupakan taruhan teraman Anda.